Maaf.

00.38

Ini serius random. Gue pengen minta maaf. Ke orang-orang yang dalam sebulan ini udah nyadarin. Betapa gak mikirnya gue kalau ngomong. Di pos ini bakalan banyak kata maaf.


#1
"Kemaren kamu yg bikin aku males ikut""Oh iya aku teh canda , wid kalo aku gabisa gmn.. jadi intinya jawaban kamu teh da ga ngarep aku datang atau nggak pokonya. Yaudah sih da aku salah ngeyel pas kamu lagi aral" —Rivan

Sebenernya ini kaya klarifikasi gitu. Tapi maaf kalau masih ngandung kalimat pembelaan. Aku belum sedewasa itu buat bisa semulia itu.
Jujur aja aku lupa sama peristiwa buka bareng taun lalu. Aku cuma inget, gak ada satu pun dari Rivan, Leo, Fariz yang datang. Yha. Aku cuma inget kalian terlalu sibuk.

Gak inget sama kalimat yang aku ketik di grup yang bikin Rivan sakit hati, sampai inget kata-kata dari setahun yang lalu. Maaf karena udah nyeplos. Ngetik sesuatu tanpa mikir. Jadi pembelajaran kok, kalau lagi aral ada baiknya jauhin sumbernya. Daripada makin kepancing.


#2
"Maneh teh udh sering bikin aing kecewa wid haha" —Leo

Maaf karena terlalu egois. Selama ini selalu mikir kamu yang jahat dan selalu ngecewain. Maaf untuk banyak "Anjing" yang terlontar dari chat/sms aku ya Le. Ini bener-bener nampar loh, padahal di belakangnya udah dikasih embel-embel HaHa.

Jujur aja sampai sekarang aku gak pernah sadar. Ini bener-bener kaya titik kelemahan aku banget. Gak sadar apa yang terjadi, sampai ada orang kecewa sama aku. Chat kamu ini pendek, Le. Tapi bikin aku gak bisa tidur. Bikin mikir.

Padahal nyatanya aku yang bikin kamu kecewa. Mungkin bikin Rivan kecewa juga. Dan semua orang lain kecewa. Tapi semuanya ketutup sama ego aku yang besar. Yang dengan seenaknya ngomong dan blame kesalahan yang terjadi ke orang lain.

Maaf. Mungkin banyak ya, yang ngerasain hal ini. Dan sampai sekarang omongan/chat aku masih nempel di hati. Maafffff banget juga, karena sampai sekarang aku masih belum bisa sadar dimana letak kesalahan aku.

Iya tau, minta maaf itu percuma kalau bahkan gak sadar atas kesalahannya itu apa. Tapi plis, kalau ada. Bilang. Iya itu bakal bikin sakit hati dan bikin ngerasa bersalah banget. Tapi udahnya itu bakal aku jadiin patokan buat berubah. Bilang semuanya aja, apa yang bikin sakit hati. Apa yang aku bilang. Apa yang aku lakuin.
.
.
.
Dan kalau aku cengengesan waktu kalian ngasih tau.... Percayalah itu karena aku bingung harus ngapain. Respon aku emang jelek, gak bisa nentuin mana yang harusnya nangis/ketawa/tersenyum.

Edited----------------------------

Btw abis aku publish ini, gak aku share, besoknya aku chat Ijal. Buat kepentingan lain sih. Tapi tiba-tiba Ijal malah jawab;

"I read your blog bout sorry thing"

Agak kaget. Soalnya postingan ini gak aku share.
Akhirnya aku tanya ada yang mau disampaikan, tapi dia bilang untuk saat ini gak.

Ya. Aku sadar kok kalau orang yang pernah sakit hati sama omongan aku pasti gendok. Aku gak bisa nyalahin faktor ini sebenernya, tapi aku dari kecil hidup sama orang yang, bisa dibilang cara ngomongnya sama kaya aku. Gak dijaga, Gak mikirin perasaan. Dingin. Judes?

Buah jatuh tak jauh dari pohonnya.
I'll try my best kok buat gak jadi orang yang sama. Karena aku tau, itu nyebelin banget.

Anyway Ijal gave me the best advice, mungkin ini bisa dipake juga buat yang lain.
.
.
.
"Kamu gak bisa ubah sikap kamu buat satu orang. Makanya, gak usah berubah jadi orang lain, you only need to upgrade yourself. Tetep jadi diri kamu tapi fleksibel." —Ijal

You Might Also Like

0 comment

Halo, jangan lupa klik "Beri Tahu Saya" atau "Notify Me" ya! Biar ketauan kalau komennya udah dibales:D

recent posts

Member Of

Blogger Perempuan

Popular Posts