[Review] Bali Alus Face Mask Coffee

12.09

Haloooo.
Met Pagi.
Met.
Met.
Met.
Mumet. Kampus gue baru aja pake metode E-Learning. Ini lagi pertemuan pertama, langsung dapet tugas. Terus mumet ngerjain tugasnya. Padahal tinggal nyari kasus, tapi bingung masukin keyword. Astagfirullah.

udah kaya pindang, ngejejer.

Daripada mumet yaudah gue buka blogger. Sudah usang ternyata, lama gak posting. HAHAHA. Kali ini gue mau review masker Bali Alus yang varian Kopi. Tapi aromanya coklat. Masker ini masuk ke Skincare Regimen gue, belum tau? Klik aja ada di sebelah kanan layar.

Masker ini sudah saya hibahkan ke Ajeng, tapi tenang. Review tetap berjalan. Sebenernya kalau pernah baca Skincare Regimen gue sih pasti tau alesan hibahin-nya:")

  • PACKAGING
Emang antara simple dan kepraktisan itu kadang bertolak belakang. Kemasannya simple banget, cuma plastik transparant dan silver terus ditutup stiker tentang produk. Lebih mirip kemasan Refill, sayangnya kemasan utamanya gak ada. Jadi mau ngerefill apaan? Cara ngakalinnya gampang sih; Satu, tiap abis pake gulung kemasan atas terus kasih trigonal clips; Dua, depot ke jar. Masalahnya..... Harus beli jar lagi.

kemasan depan.

Cara kesatu itu sebenernya beneran ribet, soalnya waktu buka tutup kemasan itu kalau gak bener banyak bubuk masker yang kebuang. Pengalaman pribadi ini. Hahahaha. Makanya sekarang gue pindahin ke jar. Better lah. Padahal bakal bagus nih kalau kemasannya itu pake ziplock. Kalau sekarang kan kemasan plastik-nya itu di press jadi bukanya harus pake gunting. KBye.

  • TEKSTUR
ini adonan bisa buat maskerin 6 orang:))
Sebagai masker bubuk, kira-kira teksture-nya seperti apa pemirsah? Yap! Bubuk. Beda sama sodaranya si Masker Blacktea yang partikelnya agak besar, varian Coffee ini partikelnya halus banget, halusnya ngalahin pantat bayi. Enak? Kata Siapa?

Justru saking halusnya, waktu ngeluarin produk banyak yang terbang-terbang. Kaya tepung tapioka. Terus penggunaan produk juga jadi boros soalnya waktu kena air, langsung larut gitu aja. Jadi produknya harus banyak dengan air yang sedikit (pake banget), biar kekentelannya pas.

  • SCENT
Sebenernya ini masih jadi bahan perdebatan antara gue, temen, dan keluarga. Keluarga gue yakin kalau aromanya kopi. Temen gue mikirnya aromanya kaya Kopi Kapal Api. Gue teguh di pendirian kalau aroma masker ini coklat. Soalnya aromanya manis coklat.

Btw, aroma ini akan bertahan seharian. Sore nya lo maskeran, besok pagi masih ada aroma maskernya. Kuat banget deh.

  • SAAT PENGGUNAAN
Waktu dipake sih enak, ada efek seger-seger gimana gitu. Bikin relax. Walau kalau kelamaan bikin enek aromanya. Masalah terjadi saat dibilas. Partikelnya yang halus banget itu, kayanya jadi demen nempel di pori-pori muka. Alhasil walaupun udah dibilas, tetep kerasa lengket. Ah tinggal cuci muka lagi pake facewash. Pasti mikir gitu kan? Udah. Dan gak ngefek. Gue langsung pake Scrub malah. Tetep lengket.

Terus gimana dong? Gue nemu caranya sih. HAHAHA. Jadi jangan langsung dibilas pake air. Tapi angkat masker yang udah kering pake Waslap yang udah dibasahin pake Air Anget-Anget-Kuku. Baru dibilas. Itu beneran ngefek loh jadi gak ada lengket-lengket lagi.

Foto after, beforenya gak ada. Kenapa foto Ajeng? Karena cuma dia yang abis maskeran foto-foto.
Oh iya, karena partikelnya yang halus banget ini -ini udah berapa kali sih ngetik kalimat ini-, masker ini gak bisa dijadiin scrub. Kalau yang varian blacktea kan waktu dibilas pake gerakan memutar itu bisa sekalian jadi scrub karena partikelnya agak besar.

  • CONCLUSION
Semua kekurangan dari tektur dan kemasan, yang paling bikin gue bertahan cuma satu. Khasiatnya. HAHAHAHAHA.

Ini beneran. Gue pake sampe setengahnya gitu, dan bekas jerawat pudar gitu aja. Tapi harus rutin ya. Dulu kan muka gue tuh kaya ada item-item bekas jerawat karena pake Benzolac-CL ya. Terus maskeran pake ini ilang dong! Tapi buat komedo gak bantu banget, malah IMO masker ini bikin nambah komedoan sih. Terus muka juga jadi cerah. Aaaaah. Seneng deh kalau liat hasilnya.

Terus kenapa kok dihibahin? Soalnya bekas jerawat gue udah ilang. Terus gue udah repurchase varian Blacktea, yang mana favorit gue banget. Gitu.


Pros: Murah, Mencerahkan muka, Ngilangin noda bekas jerawatnya juara.
Cons: Kemasannya gak praktis, Teksturenya terlalu halus, Lengket kalau gak bener bilasnya, Aromanya kuat banget

Oh iya, kalau bilas di kamar mandi atau di wastafel, itu kaya bilas lumpur. Kotor banget. Hahahaha.
Udah gitu aja, gue mau lanjutin ngerjain tugas. Bhaaaay!

Price? Rp. 27.000 for 100gr. (belum termasuk ongkir)

Repurchase? Nopeeee.

You Might Also Like

8 comment

  1. Kak ini pakenya diseluruh muka ya,atau dibekas jerawatnya aja?

    BalasHapus
  2. Balasan
    1. Coba deh bagus buat hilangin bekas luka atau bekas jerawat gitu:)

      Hapus
  3. Berapa lama kak makenya sampe ilang bekas jerawatnya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. 3 kali maskeran juga udah pudar kok. Asal telaten aja:)

      Hapus
  4. Ka review yang black tea nya dong ; D

    BalasHapus
  5. Secepat itu kah beneran pudar item2 bekas jerawatnya?
    3kali maskeran..
    Bagusnya dipake brapa hari sekali?

    BalasHapus

Halo, jangan lupa klik "Beri Tahu Saya" atau "Notify Me" ya! Biar ketauan kalau komennya udah dibales:D

recent posts

Member Of

Blogger Perempuan

Popular Posts