Ssstt. Gue lagi ceramah!

12.44


Akhir-akhir ini gue seringan curhat yak.

Btw hobby gue sekarang nambah, dari blogwalking doang jadi blogwalk-ing; ask.fm-ing; stream-ing. Yang terakhir gue lakuin kalau lagi di warnet, which means gue jadi anak warnet sekarang. Bcs bayar warnet lebih murah daripada beli kuota #inifakta #inipembelaan Dari hobi-hobi gue ini terciptalah satu kebiasaan baru; nganggurin chat orang. Payah gue. Untung gak punya pacar…… Baru kali ini gue merasa beruntung jadi jomblo:")

Oh iya, kapan hari temen gue ngechat. Kira-kira isi chatnya gini:



Oke ini bukan kira-kira. Emang isi chat nya kaya gini.


Nah karena gue anaknya pelit dan sayangan banget sama kuota, hobby baru gue ini banyak banget manfaatnya. Streaming pun lebih ke hal-hal motivasi (pdhl mah sampah-_-), gak semua sih tapi hampir ada aja pelajaran hidup yang bisa gue ambil. Dari situlah gue ngerasa, mahasiswa jaman sekarang kok gini banget ya……… Padahal gue juga.

Face it, mahasiswa jaman skrg, pinter banget uniko —usaha nipu kolot/usaha nipu orangtua. Btw jaman sekarang atau dari dulu ya? I don't wanna be a hypocrite person yap. Tbh, gue juga pernah kok nipu-nipu soal duit bayaran. Tapi dalam artian biar ortu gue cepet bayar. Jadi lebih ke maju-majuin batas waktu, padahal mah masih lama. Eh pernah deng masalah duit wkwkwkwk yaAllah hampunilah hamba.

Jadi waktu Semester Pendek kemarin gue niat ambil 12sks nah Umi cuman ngasih berapa ya gue lupa pokonya kurangnya gede kalau buat gue. Ditambah sebelumnya gue susulan UAS bayar Rp. 100.000 pake duit sendiri. Alhasil gue ngambil 9 sks doang. Terus gak bilang. Lupa. Suwer gue lupa, padahal udah niat mau bilang. Mau ngaku maksudnya…………

Oke balik lagi ke bahasan awal. Gue miris liat kelakuan temen gue. Walau sebenernya itu hak dia, duit-duit mama dia juga, tapi gue… gatel pengen nyeramahin. Terus udah. Terus gak deliv. AH. Banyak temen gue, bukan dia doang maksudnya, yang mark-up harga per SKS. Ini. Jadi. Bukan nambah misal dari 1 juta jadi 1,2 juta doang. Tapi harga SKS yang normalnya 65.000 jadi 100.000. Gila! Jiwa nipunya gede banget!

Kalau gue liat-liat kelakuan temen-temen gue,  kalau di simpulin tuh ada 3 alesan buat ngelakuin tipu-tipuan kaya gini, yaitu:
  1. Gak enakan sama ortu. Gak pernah minta uang, jadi satu-satunya jalan dapet duit adalah lewat tipu menipu gini.
  2. Ya emang niat  nipu aja biar banyak jajan, banyak baju, banyak barang.
  3. Kepake. Ini beda ya sama poin No. 2, karena ini gak sengaja (oleh beberapa pihak) dan sengaja (oleh beberapa pihak juga).
Oke gue kasih contoh kasus buat nomer 1&3!
Ex #1: Ini orang gak pernah minta duit ke Ortu. Jadi duit dia bergantung pada Ortu-nya inget ngasih duit atua engga. Makanya sekalinya ada kebutuhan kuliah, dia langsung jebretin minta duit gede. Karena hidupnya bergantung pada nipu-nipuan ini dan daya ingat ortu-nya udah ngasih duit apa belom. Simpulan: Menurut gue ini kasus gara-gara miscomm antara anak dan orang tua. Ini terjadi karena anak mikir negatif "Gue gak bakal dikasih duit kalau minta baik-baik" Padahal kan gak ada yang tau isi pikiran orang, siapa tau kalau ngomong dikasih.

Ex #3: Dikasih duit buat bayaran sebulan lebih dulu, terus tiba-tiba kepincut barang uchul lalu datanglah bisikan setan  "Ah masih lama ini, pake aja dulu ntar juga ada gantinya". Lalu tau-tau duit bayaran abis semua.  Saat waktu bayaran tiba dan #BOOM duit pengganti gak ada, duit pribadi gak cukup, &in the end nipu deh. Simpulan: Ini sebenernya yang paling bahaya menurut gue, karena dari kata  "Kepake" ini bakal timbul banyak alesan baru; induk dari semua alasan.

Pernah kan lo? Ngaku ayo! Gue sih (inshaaAllah) gak pernah. Soalnya gue sadar, bukan tipe orang yang bisa ngumpulin duit gede dengan cepet. Kebayang kan gimana keteterannya ortu lo saat lo bilang bayaran naik, padahal mah duitnya abis bukan bayaran naik.

Oke mungkin balik lagi, ini hanya 'urusan mereka'. Mereka-mereka yang nipu, mereka-mereka yang dosa. Gue cuma pengen ngingetin. Kenapa gue concern banget sm masalah ini? Karena gue berasal dari keluarga yang pas-pasan. Kami cukup kuat buat struggling, buat seorang PNS nguliahin 2 anak di PTS itu bukan hal yang mudah. Emang salah juga sih masuk PTS, bego dah ya susah masuk PTN abisan. Berat buat lo liat ortu lo kerja mati-matian tapi lo masih ngarep barang-barang yang sebenernya gak penting-penting amat.

Gue pribadi. Keras Kepala. A little bit Egois. Gue sadar posisi saat ortu gue gak ada duit banget, tapi hari itu juga hari terakhir pembayaran kuliah. Gue saddddar banget kalau emang gak ada duit, tapi toh gue tetep ngerengek tetep kekeuh tetep pengen dibayar hari itu juga. Gue gak bisa nyampingin ego gue gak bisa nyampingin gengsi gue buat telat bayar dan datang ke Bag. Administrasi buat minta keringanan pembayaran (jadi diundur gitu loh batas waktunya). 

Ya pada akhirnya emang gue ke Bag. Administrasi sih, ya mau gimana lagi kan emang gak ada duitnya. Terus gue ngambil pelajaran, kalau mau minta duit dalam jumlah gede itu bilang dari jauh-jauh hari, bulan kalau bisa. Jadi ada waktu buat ngumpulin, buat ngusahain, gak jedar jedor langsung minta gede. Dikira ortu lo bank. Eh kalau emang ada duitnya sih ya gapapa, sapa tau aja kita senasib kan……

  • Pikirin deh, buat orang-orang yang gak pernah ada masalah keuangan. Buat orang-orang yang ortu-nya emang udah siap&mapan ngebiayain kuliah lo. Gak malu kerjaan nipu mulu demi kesenangan sesaat? Dosanya lebih gede loh.
  • Pikirin deh, buat orang-orang yang keuangannya pas-pasan, bisa kuliah aja udah untung. Gak kasian nipu ortu? Beliau nyari duit kerja keras banting tulang, biar anaknya kuliah dengan tenang gak mikirin biaya. Terus lo enak amat ngelebih-lebihin duit bayaran biar harkat derajat depan temen-temen lo naik, berasa banyak duit.
  • Pikirin deh, buat orang-orang yang keuangannya kurang, tiap bayaran ortu-nya sibuk nyari pinjeman sana sini. Masih tega nambahin beban utang ortu lo, dengan nipu biaya sks?
Iya gue tau kewajiban ortu itu ngebiayain anaknya. Tapi izzzh, tega emang lo? Ntaran keluarga lo dililit utang, emang lo gak malu? Gaya doang tapi hasil ngutang? Hayo!

Dear para uniko, at least, penipuan lo ini ada gunanya. ((GUNA)). Lo jadi lebih cepet lulus, jadi duit yang dikeluarin gak percuma, jadi duitnya dijadiin bonus karena lo kuliah lebih cepet. JANGAN sampe, udah lo uniko mulu, kuliah lo keteteran. Ah kasian banget serius ortu lo buang-buang duit. Mending merit gih sana!

Tips gue nih ya biar dapet duit lebih tapi gak haram; BEASISWA. Bwanyak beasiswa bertebaran kaya bulu ketek.

  1. Cari beasiswa penuh; kalau lo pinter, ini a piece of cake lah.
  2. IPK gak terlalu besar. Cari beasiswa yayasan. Tapi duitnya gak terlalu besar, jadi masih harus nombok (kaya gue).
  3. Gak mampu. Gak usah gengsi, dari awal masuk pake Bidik Misi. Terus gaes… duitnya dipake hura-hura boleh asal IPK lo jangan Nasakom— Nasib Satu Koma aja. Udah kuliah gratis, dapet duit, gak malu IPK kecil?
  4. Gawe. Ini bukan beasiswa ya:""") Tapi biarlah. Kerja gaes kerja, mau jadi pegawe part-time mu jadi wiraswasta. Cari kerjaan yang sesuai ama passion/hobby lo, jadi bahagia&gak kepaksa.
Nah masalah beasiswa ini lo punya 2 pilihan;
  • Gak bilang ke ortu lo dapet beasiswa, jadi duitnya bisa buat hura-hura biar gaul.
  • Bilang ke ortu ikutan, "Mah/Pah, bayarnya setengah aja, sisanya udah ditanggung beasiswa" atau "Mah/Pah gak usah bayar, gaji pertama aku udah cukup kok buat bayaran" Anjirrrrrr mulia banget gak tuh:))
Kan enak tuh lo gak nambah-nambah beban biaya keluarga lo, bantu-bantu dikit kan enak. Full of shit lah kalau ada adegan lo ada 3 kegiatan yang butuh duit banyak terus lo bilang "Gak enak bilang ke Mama, kasian udah banyak ngeluarin duit buat aku" Lo kasian?  Hellawwwww. Kemarin-kemarin tiap nipu kasiannya kemanaaaaa?!!!

Tuh udah gue  kasih tips kan baik kan:)) Serius ya ini no offense. Karena nipu ortu urusan duit  tuh udah jadi rahasia umum &bahkan udah jadi budaya di Indonesia. Sekali lagi ya, bayangin masa depan lo waktu lo udah punya anak terus anak lo kerjaan nipu duit mulu. Ngerasa di-khianatin gak?


Oke bhaaaay panjang banget ceramahan gue kali ini btw. Hahahaha. Bye! #WidiWays

You Might Also Like

0 comment

Halo, jangan lupa klik "Beri Tahu Saya" atau "Notify Me" ya! Biar ketauan kalau komennya udah dibales:D

recent posts

Member Of

Blogger Perempuan

Popular Posts