Harga Tak Selamanya Tentang Materi.

22.20

Saat orang lain tanda-tanda mau mens/dapet/period itu sakit perut dan mules. Gue juga gitu. Ditambah emosi yang labil, emosi gue itu kaya mobil oleng ke arah jurang. Gak ada yang tau kapan mobilnya jatuh terus meledak.

sumber


Gak jarang emosi labil gue ini bikin masalah yang manjang kemana-mana. Yang setelah gue beres mens pun masalah tetep nempel. Hm Astagfirullah. Sebenernya masalah gue itu satu, kurang menikmati hidup dan kurang bersyukur. Oke itu dua. Tapi menurut gue masih ada garis merahnya, lo pasti menikmati hiduo kalau lo bersyukur atas apapun. Sedangkan hidup gue kayanya dipenuhi oleh gerutuan gak jelas, dikit-dikit ngeluh, dikit-dikit ngegerutu.


Jujur gue pengen banget lepas dari bad habit gue itu, perasaan gue dulu gue gak segitunya. Masih bisa menikmati hidup, masih bisa ketawa dan seneng waktu pulang ke rumah. Apa gue yang dulu yang palsu? Apa karena gue udah lelah bersikap fake, bersikap terus bahagia depan orang lain? Apa emang orang yang selalu ngeluh ini diri asli gue? Entah. Gue juga gak tau. Atau gak mau tau, gue takut ngakuin jawabannya. 

Jadi hari ini. Dan sebenernya dari dulu, gue selalu ngerasa semua orang deket gue itu cuman karena mau manfaatin. Mungkin ini juga yang bikin gue skeptis sama yang namanya persahabatan. Gue pengen nangis ngetik ini:""") Gue tau harusnya gue ikhlas ngebantu, iya ngebantu, sayangnya bantuan gue selalu berakhir dengan 'sahabat' yang jadiin gue pesuruh.

Dari hal-hal dia yang belanja gue yang bawain, gue santai sebenernya karena "yaudah sih bawa barang doang, dia lagi repot juga". Berakhir dengan kalimat "Enak ya jalan sama lo berasa bawa porter" dan Ha… Ha… Ha. Ketawa aja lagi.

Sampai hal-hal sepele sekolah hingga kuliah, kerja kelompok. Ngerti kan masalah orang yang terlalu peduli sama kelompok itu apa? Iya, cape sendiri. Kalau kata Ica, gue gila hormat. Gue ngakuin iya gue gila hormat, tapi gak sampai gila, gue cuma pengen dihargai. Iya menyedihkan banget ya hidup gue. Udah cape-cape gak ada yang hargai. Motivasi yang bisa bikin gue bangkit ya cuma satu, kalau tugas bikin ngasal ya dosen ngasih nilai ngasal jadi kalau pengen bagus gimana? Ya nugasnya niat.

Gue miris dan kaget banget, saat orang menganggap minjemin laptop dan datang saat kerja kelompok lalu asik ngegosip sendiri itu namanya berpartisipasi. Oh iya gue gak punya laptop, dijual laptopnya biar bisa makan. Lebih kaget lagi saat harus revisi tugas kelompok, minjem laptop lagi dan pada ngeluh. Loh gue bingung, kenapa harus ngeluh? Kan yang ngerjain gue. Lo kan cuma nonton. Cape ya nontoninnya? Atau males? Kan lebih enak lo yang kerjain sendiri, cepet gak usah nontonin. Lebih enak lagi kalau emang satu kelompok yang ngerjain, semua kerja bukan semua heboh ngomong "Kapan kerkom?" Tapi end up doing nothing.

Iya gini-ginian tuh cape hati sendiri, ikhlasin aja, gitu kan? Gue coba… dari dulu gue coba kok.
Cita-cita gue dari SMA, masuk ke Sekolah Kepribadian. Kalau kata El, biar gue jadi kepribadian ganda. lol. Orang lain selalu bilang "tetep jadi diri lo sendiri aja lebih baik", kalau gue mikirinya saat diri sendiri ini gak baik kenapa harus dipertahanin? Tapi sayangnya harga sekolah kepribadian ini seharga gue kuliah S1.
Terus gue pengen banget ke psikolog biar gue di brainwash kaya "Yes Man" eh itu ya judulnya? Filmnya Jim Carrey yang kerjaannya negatif thinking mulu berubah jadi positive thinking abis! Tapi sayangnya gue belum mampu juga bayar psikolog.

Pilihan terakhir ya dekatkan diri kepada Allah SWT. Gratis. Tapi susahnya minta ampun, mungkin karena niat gue setengah-setengah jadi susah. Sebagai last-minutes-person, gue bener-bener butuh trigger kuat biar tekad&niat gue kokoh. Sayangnya gue susah nemu ini… ya balik lagi, gue skeptis terhadap semua hal…
Dah ah gue udah plong. Cepet ya? Soalnya gue ngetik ini daritadi sambil latihan senyum, biar mukanya gak cemberut mulu. Terus sambil dengerin lagu Smile yang versi Glee Cast.


"IF YOU SMILE THROUGH YOUR PAIN AND SORROW, MAYBE TOMORROW YOU'LL SEE THE SUN COME SHINING THROUGH FOR YOU"

You Might Also Like

2 comment

  1. Impiannya sama kayak aku, pengin ke psikolog tapi apa daya belum mampu.
    Pengin daftar sekolah kepribadiannya Mien Uno tapi buat bayar kuliah ajha empot2an xD.

    Yg semangat mbak Widi ^^

    sandyaljepit.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yes ada yang sama!:)) Jadi pengen cepet kerja biar bisa kesana. Hahahaha

      Salam kenal, Sandya. Btw, blog-nya keren. Hehehehe

      Hapus

Halo, jangan lupa klik "Beri Tahu Saya" atau "Notify Me" ya! Biar ketauan kalau komennya udah dibales:D

recent posts

Member Of

Blogger Perempuan

Popular Posts